PT Angkasa Pura II Investasi Rp 622,6 Miliar Kelola Bandara Fatmawati Soekarno Bengkulu


Realita Bengkulu - BENGKULU. Perjalanan panjang pengembangan bandara Fatmawati Soekarno, akhirnya menemukan titik terang. Ditjen Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan secara resmi memberi mandat pengelolaan Bandara Fatmawati Soekarno Bengkulu ke Angkasa Pura II.

Mandat tersebut tertuang dalam Perjanjian Kerja Sama Pemanfaatan (KSP) Barang Milik Negara (BMN) Pada Bandar Udara Kelas I HAS Hanandjoeddin dan Fatmawati Soekarno yang ditandatangani Dirjen Perhubungan Udara Kemenhub Polana B. Pramesti dan President Director Angkasa Pura II Muhammad Awaluddin di Jakarta, Minggu 13 Oktober 2019.

Selama dua tahun terakhir, Gubernur Bengkulu Rohidin Mersyah secara intensif melakukan pembahasan bersama Presiden, Wakil Presiden, Kementerian Perbubungan kemudian Angkasa Pura II, dan beberapa steakholder, agar Bandara Fatmawati Soekarno dapat dikembangkan di bawah pengelolaan Angkasa Pura II.

President Director Angkasa Pura II Muhammad Awaluddin mengatakan, dengan diserahkannya secara resmi pengelolaan bandara ini, maka Angkasa Pura II sekarang mengelola 19 bandara.

“Hari ini merupakan bagian dari sejarah bagi Angkasa Pura II karena portofolio pengelolaan bandara kami bertambah menjadi 19 bandara melalui skema KSP Barang Milik Negara pada tahun ini,” tegasnya.

Dalam waktu dekat, prioritas yang akan dilakukan PT Angkasa Pura II, sesuai arahan dari kepala daerah dalam hal ini pak Gubernur Bengkulu. Pertama, Bengkulu akan menjadi destinasi utama, salah satunya bagaiamana menambah frekuensi dari dan ke Bandara Fatmawati Bengkuku. Termasuk juga menambah rute dan jurusan baru.

"Kedua, PT Angkasa Pura II akan mulai melakukan pembangunan kawasan termasuk pelayanan, kenyamanan dan keselamatan penerbangan," terangnya.

Pihak Angkasa Pura II menargetkan proses koordinasi selesaikan sebelum akhir tahun. Agar proses pembangunan bisa dijalankan di program rencana kerja perusahaan tahun 2020.

"Alokasi anggaran investasinya untuk Bengkulu, sebesar 622,6 miliar dalam tahap pertama untuk rencana kerja 30 tahun, dan seluruh anggaran dari angkasa pura II," tambah Awaluddin.

Investasi tersebut disiapkan untuk pembangunan terminal baru, dalam dua tahap guna mengantisipasi pergerakan 5,6 juta penumpang dalam 30 tahun mendatang.

PT Angkasa Pura II menegaskan, 19 bandara yang berada di bawah PT Angkasa Pura II termasuk Bengkulu, dipastikan memiliki standar global.

Terkait kemungkinan Bengkulu menjadi Bandara Internasional, PT Angkasa Pura akan koordinasi dengan Kementerian Perhubungan, dan bersama Pemerintah Daerah akan terus mendorong upaya dan potensi tersebut, sehingga menjadi usulan konkrit.

Sementara itu, Menteri Perhubungan Budi Karya berharap, agar Angkasa Pura II dapat mempertahankan profesionalitas, dalam pengelolaan bandara yang diserahkan pengelolaannya oleh pemerintah.

"Keprofesionalitasan harus ditunjukkan karena di sini kita bisa menunjukkan kepada khalayak bahwa proses yang diminta oleh Pak Presiden ini tepat dan mendatangkan kemanfaatan," jelas Menhub.

Di lokasi yang sama, Gubernur Bengkulu Rohidin Mersyah mengaku optimistis, Angkasa Pura II dapat mengembangkan Bandara Fatmawati Soekarno sehingga dapat mendukung pertumbuhan perekonomian Bengkulu.

"Alhamdulillah setelah 2 tahun intensif melakukan pembahasan akhirnya malam ini secara resmi beralih ke AP II, dapat dikembangkan sepenuhnya oleh AP II. Kita menyambut baik," ujar Gubernur Bengkulu.

Gubernur Rohidin berharap, Pemerintah Kota Bengkulu segera melakukan review terhadap tata kelola kota, dalam rangka pengembangan Bandara dan sekitarnya.

"Review RTRW Kota Bengkulu terutama pemanfaatan ruang di kawasan Bandara Fatmawati, sesuai dengan ketentuan perundang-undangan, karena ke depan akan tumbuh kawasan pergudangan, pertokoan, pusat kuliner dan perumahan," pungkas Gubernur.

DPR RI Apresiasi Gebrakan Gubernur Rohidin

Penyerahan mandat pengelolaan Bandara Fatmawati Soekarno Bengkulu, oleh Ditjen Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan ke Angkasa Pura II, mendapat apresiasi dan respon positif anggota DPR RI M. Soleh.

"Ini merupakan perjuangan Gubernur Rohidin, sudah beberapa upaya dilakukannya, agar ini terwujud, saya menjadi saksi perjuangan gubernur, alhamdulilah malam ini terwujud," ujar M. Soleh yang juga mantan Ketua DPD RI ini.

M. Soleh yakin, pengembangan Bandara Fatmawati Bengkulu, dapat mendongkrak pembangunan nasional khususnya kawasan pulau Sumatera.

"Selanjutnya, kita kembali dorong bersama Bandara Fatmawati menjadi Bandara Internasional dan kita harus optimis ini akan terwujud," tambah M. Soleh.

M. Sholeh berharap, Bandara Fatmawati menjadi etalase Provinsi Bengkulu dan dapat meningkatkan perekonomian masyarakat.

Editor: Selamet Sugiharto

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.